Teka-teki…

Di dalam kelas, kadangkala teka teki menceriakan kelas. Tidak disangka-sangka budak yang orang anggap ‘lembab’ sebenarnya mempunyai minda yang cerdas belaka. Dari kelas 2 Ikhlas saya mula iklankan :

“Mari jual teka teki pada ustaz, semua ustaz boleh jawab” ujarku tanda menarik minat murid yang kebosanan menulis dan menjawab soalan bahasa arab di buku kerja.

Hampir semua murid merebut tempat dekat denganku untuk ‘menjual’ teka teki mereka. Mereka yang menjual teka teki ini adalah segolongan murid yang pintar kerana suka berfikir dan minda yang kreatif.

“Sebelum tu, ustaz akan jual teka teki terlebih dahulu” perangkapku.

Semua murid terdiam.

“Soalan paling senang, singa apa yang paling besar!” soalku

“SINGAPURA” jawab Hana.

“Betul, pandai!” puji kepada Hana, salah seorang murid yang sentiasa pertama menyiapkan kerja Bahasa Arab.

“Ok, sila jual kepada ustaz pula” tarik minat murid.

“Teka teki teka tekuk (stail teka teki budak2), kita dapat dengar tapi kita tak dapat sentuh” soal Farish.

(Gulp… alamak, tak pernah dengar pula..)

“Jantung!” jawabku

“Salah!” yakin si Farish (seorang budak yang suka aku datang, baru terbuka buku arabnya) menyalahkan aku.

Akun (mengaku kalah) la ustaz…” pujuknya

“Mana boleh, ustaz mesti fikir..” bodekku.

“Ya kan, Allah tidak suka orang yang putus asa” jawabnya

Tergamam aku si Farish boleh berkata sedemikian rupa. Rupa-rupanya, dia ada minda yang bagus-bagus, dan aku baru tahu muridku bagus dari segi mindanya, walaupun sedikit masalah dalam pembelajaran.

“Oklah..” biarkan tidak terjawab ataupun memang aku bukan tahu!

“Jawapannya SUARA, kita dengar suara kita, tapi tidak dapat dipegang jua, ustaz” jawabnya disambut hilai ketawa di kelas 2 Ikhlas. Sememangnya kelas aku adalah antara paling bising kalau P&P sedang berlangsung.

“Ok, ustaz soal satu soalan sebelum ustaz keluar kelas..” balas semula.

Semua diam.

“Binatang apa yang matanya di kepala, tangannya di kepala, kakinya di kepala, pusatnya di kepala, dan semua la dikepalanya..” soalku.

Ternganga budak 2 Ikhlas.

Qiyaamannn!! (Berdiri) tanda aku keluar kelas.

Aku meninggalkan murid 2 Ikhlas dengan mulut yang ternganga.

Keesokan harinya (Sabtu 21 Ogos 2010), Hana datang dengan gagahnya. Aku tahu jawapannya “KUTU!”

“Ya, kau memang pandai!” pujian lagi untuk galakan kepada murid.

My Hero!

Sebenarnya aku mau mencari kelainan dalam pengajaran agar aku sendiri tidak bosan mengajar. Minggu ini aku buat stail teka teki di akhir kelas 3 Ikhlas, 3 Cekap, 1 Ikhlas dan 2 Ikhlas. Dan banyak juga membaca buku bagaimanakah nak menarik murid untuk minat belajar subjek yang kita ajar, apatah lagi subjek aku ini adalah ELEKTIF. Ertinya, tidak semua orang ambil peduli pelajaran yang aku ajar, tetapi sampai MATI PUN AKU MINAT BAHASA ARAB. Dan aku sering ingat kata orang cerdik pandai motivasi, sebelum masuk kelas YAKIN KAMU ADALAH GURU YANG PALING HEBAT disisi murid-murid..

Alhamdulillah..

Minggu depan apa pula versi ‘tarik minat murid’??

Teka-teki murid 3 Ikhlas, Mohd Iqwan:

Benda apa yang turunnya lambat, naiknya cepat!

Jawapan : (cari sendiri la)

Advertisements

Terus Menulis…

Interpreter

Teruskan menulis. Sebenarnya sudah lama tidak terisi dengan artikel dan isi dalam blog. Cuma, terpandang satu blog yang temanya “terus menulis, supaya tidak lupa”. Ya, saya teruskan menulis walaupun ada ranjau dan duri.

Pada hari Jumaat minggu lalu, berkesempatan menjadi penterjemah secara langsung di Masjid Layang-Layangan. Sebenarnya tiada orang lain yang ingin mengisi tempat tersebut walaupun disana ada dua tiga orang yang memang dikenali dengan kehebatan Bahasa Arabnya. Akhirnya, saya cuba menyahut jemputan kerana ingin membantu melancarkan aktiviti dakwah masjid tersebut disamping menimba ilmu yang bernilai bersama para pendakwah yang datang dari Jordan.

Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar walaupun 80% sahaja ketepatan penterjemahan dapat dilakukan. Ini kerana 20% bermula dengan kaku kerana apabila pendakwah tersebut dalam mukaddimahnya membawakan hadith Rasulullah. Hadith Rasulullah termasuk juga mengandungi perkataan-perkataan sukar yang kadangkala mempunyai makna yang lain. Ini dibuktikan dengan kewujudan beberapa kamus khas yang dikarang oleh para ulamak hadith untuk menterjemah dan mentafsirkan bahasa yang digunakan di dalam hadith.
Sebenarnya itu merupakan pengalaman kali kedua selepas penterjemahan kali pertama dilakukan di Lembaga Tabung Haji ketika menjadi penyambut tetamu delegasi Haji Jordan dan sekaligus menjadi perantara perbincangan antara dua hala.

Penterjemahan secara langsung ini juga disebut “tarjamah fauriah” (ترجمة فورية) yang merupakan antara pengalaman yang sangat digeruni oleh penggemar bahasa asing.

Sebelum ceramah dimulakan, saya sudah mendahulukan kata-kata kepada Syeikh Abu Salim :

“أنا مترجم مستوى ضعيف”

“Saya merupakan seorang penterjemah yang sangat lemah”

Ya, terlalu lemah! Mari belajar lagi. Seronoknya belajar bahasa arab.

Belajar Bahasa Arab 6

ADAB ARRIFQU BIL HAYAWAN

Adab berdamping/berkasih sayang dengan haiwan-haiwan

 

AT’IMIL HAYAWAN WA ASQIHI IZA JA’A AW ATOSH

Berilah makan dan minum kepada haiwan-haiwan jika ia lapar dan dahaga

 

ARRAHMAH WA SYAFAQATU BIHI WA ‘ADAMU TAHMILIHI MA LA YUTIQ

Bersifat penyayang kepada haiwan dan tidak membawa sewenang-wenangnya jika ia tidak mampu/berdaya

 

LA U’AZZIBAL HAYAWAN BIAYYI NAU’IN MIN ANWA’IL ‘AZAB

Aku tidak sekali-kali menyeksa haiwan-haiwan dengan menggunakan apa jua jenis seksaan.

 

KAHASBIHI BIDUNA TO’AM AW DORBIHI AW QOTLIHI

seperti mengurungnya tanpa makan atau memukulnya atau membunuhnya

AW HARRIQUHU BINNAR AW ITTIHAZIHI HADAFAN LIRRAMYI

atau membakarnya menggunakan api atau menjadikan haiwan sebagai sasaran balingan (target)

AW ATTAFRIQATI BAINA ASSIGHAR WA UMMUHUM

atau memisahkan diantara si kecil dengan emaknya

 

Wallahua’alam.

Adab Tidur…

Adab Tidur

Adab Tidur

 MARI KITA BELAJAR BAHASA ARAB.

Kita akan berpandukan gambar yang dilampirkan diatas:

-Annaum ni’matun kabiratun min ni’amillah..

Tidur merupakan nikmat yang sangat besar daripada nikmat-nikmat yang dianugerahkan oleh Allah.

-Faba’dal ‘amal wat ta’ab binnahar naskunu sa’atun qalilatun billail yartahu fiha jasaduna

Maka, selepas kita bekerja dan keletihan pada siang hari, kita mengambil masa beberapa jam pada waktu malam untuk merehatkan tubuh badan kita.

-Linastabali yauman jadidan bikullil quwwah wan nasyati linuaddi wazaifina allati kholaqonallah min ajliha

Ini adalah untuk kita menghadapi hari baru pada keesokan hari dengan penuh kekuatan dan aktif demi menunaikan kerja-kerja yang telah Allah jadikan kita dengan tujuan tersebut.

-Wa linnaum adabun fa ta’alaw ma’an nata’allamuha

Dan bagi tidur itu ada adab-adabnya, jom kita bersama-sama mempelajarinya :

 

-ANAMU MUBAKKIRAN

Aku tidur awal.

-Ba’dal isyak wala asharu illa limuzakiratil ilm aw muhadathatud dhoifi aw muanasatul ahl

Selepas isyak, aku tidak melewatkan tidur kecuali dengan tujuan mengulangkaji pelajaran atau berbual dengan tetamuku atau bergaul mesra dengan ahli keluargaku.

 -Hatta astaqbilu solatal fajr bikulli nasyat

Sehinggalah aku dapat menunaikan solat subuh dengan penuh bertenaga (aktif).

 

-ANAMU ‘ALA TOHARAH

Aku tidur dengan cara yang bersih.

-Bian atawaddoa qabla an anamu wa unazzifa fami bissiwak awil fursyati wal ma’jun

Aku berwudhuk sebelum tidur, aku menggosok gigiku menggunakan kayu sugi atau berus gigi dan ubat gigi.

 

-LA ANAMU ‘ALA BATNI

Aku tidak tidur meniarap.

-Sawaun billail awin nahar

Samada ketika malam atau siang

-Liannallaha azzawajalla la yuhibbu hazihin naumah

Kerana Allah Ta’ala tidak menyukai cara tidur sebegini.

 

-ANAMU ALA JANBIL AIMAN

Aku tidur diatas lambung kanan.

-Wa astaqbilul qiblati biwajhi

Aku mengadapkan wajahku ke kiblat.

-Wa ada’u yadil yumna tahta haddil aiman

Dan aku letakkan tangan kananku dibawah pipiku sebelah kanan.

 

TAMAT

Kita berjaya menterjemahkan adab-adab tidur dengan jayanya, alhamdulillah.

Nasyid Arab…

Terlalu banyak lagu-lagu arab di dalam YouTube. Cuma, anda perlu taip menggunakan bahasa arab. Maka anda dapati terlalu banyak sumber. Saya suka mencari lagu arab kanak-kanak untuk dijadikan bahan pengajaran. Antara kumpulan yang menarik minat saya dari dulu, Firqah Tuyur Jannah ( Kumpulan Burung-burung Syurga). Mungkin suara budak ini terlalu merdu sehingga menarik minat saya masa di sekolah menengah untuk mempelajari arab secara tidak langsung.

 

Antara klipnya :

 

Glosari:

Toyrun ( طير ) = burung

Tuyur ( طيور ) = burung-burung

AlJannah = Syurga

Belajar Bahasa Arab 3

APA YANG KAMU KATA JIKA KAMU BERSIN ATAU KAMU MENDENGAR ORANG BERSIN?

Penterjemah : mesrarakyat

Petikan 1:

Achoooo!!

Alhamdulillah

الحمد لله

(Bersin)

Segala puji bagi Allah

Petikan 2:

Yarhamkallah

يرحمك الله

Semoga Allah merahmatimu

Petikan 3:

Yahdikumullahu wa yuslihu baalakum

يهديكم الله ويصلح بالكم

“Semoga Allah memberi petunjuk kepadamu, dan memberi kebaikan kepada dirimu”

Belajar Bahasa Arab 2

APA YANG KAMU KATAKAN JIKA MELIHAT SESEORANG YANG KURANG BERNASIB BAIK

Penterjemah : mesrarakyat

Petikan 1:

Unzur Ya Ahmad! Hazar rojulu 3allal kursiyyin mutaharrik..

Lihat, Ahmad! Lelaki ini (duduk) di atas kursi roda…

Petikan 2:

La tukzihi binazorotika ya Abdullah wa qul :

Alhamdulillahillazi 3aafani mimma ibtalaahu bihi, wa faddolani 3ala kathirim mimman kholaqo tafdiila

الحمد لله الذي عافاني مما ابتلاه به، وفضلني على كثير ممن خلق تفضيلا

Jangan kamu sakitinya dengan pandangan sedemikian rupa dan katakanlah :

الحمد لله الذي عافاني مما ابتلاه به، وفضلني على كثير ممن خلق تفضيلا

“Maha suci Allah yang memberi nikmat kesihatan kepadaku daripada ujian yang telah Engkau diberikan kepadanya, dan berikanlah kelebihan kepadaku sama seperti orang-orang yang diciptakan dengan pelbagai kelebihan”

Previous Older Entries