NABI SAYANGKAN ANAK KECIL

 

nadhratunnaim

Nabi Muhammad Sallahu’alaihiwasallam bersabda :

( أحب الأسماء إلى الله تعالى، عبد الله وعبد الــرحــمـن ) ( مسلم )

“Sebaik-baik nama disisi Allah ialah ABDULLAH dan ABDURRAHMAN” (Riwayat Muslim)

Ia membawa maksud bahawa pemilihan nama-nama yang baik bagi anak itu memang satu kewajipan kepada si bapa. Ini juga adalah dakwah yang pertama kepada si anak kecil.  Seiring dengan pemilihan nama tersebut, aqiqah juga dianjurkan sesuai dengan sabda baginda :

( مع الغلام عقيقة، فأهريقوا عنه دما وأميطوا عنه الأذى ) ( البخاري ).

“setiap anak kecil itu dilakukan aqiqah, tumpahkan darah (haiwan aqiqah) dan peliharanya daripada perkara yang menyakitkan” (Riwayat Bukhari)

Rasulullah seorang yang kaya dengan nasihat dan hikmahnya, pada satu hari baginda pernah menasihatkan kepada Ibn Abbas dengan katanya :

( يا غلام، احفظ الله يحفظك، احفظ الله تجده تجاهك، إذا سألت فاسأل الله، وإذا استعنت فاستعن بالله، واعلم أن الأمة لو اجتمعت على أن ينفعوك بشيء لم ينفعوك إلا بشيء قد كتبه الله لك، ولو اجتمعوا على أن يضروك بشيء لم يضروك إلا بشيء قد كتبه الله عليك، رفعت الأقلام وجفت الصحف )( أحمد ).

 “Wahai anakku, jagalah Allah (dari melakukan perkara yang dilarang) dan Allah pasti menjagamu dan Allah sentiasa berada disisimu, jika kamu minta sesuatu Allah akan perkenankan, jika kamu minta bantuan Allah akan hulurkan bantuan, dan ketahuilah bahawa jika satu umat ingin memberikan manfaat kepada kamu, tidak akan berfungsi kemanfaatan tersebut kecuali dengan izin Allah, begitulah juga jika satu kumpulan yang ingin memberikan mudharat kepada kita, mudharat itu tidak terkena kepada kita kecuali jika diizinkan oleh Allah, perkara itu sudah tertulis” (Riwayat Ahmad)

Baginda juga berpesan juga kepa Amru bin ‘As :

(مروا أولادكم بالصلاة لسبع، واضربوهم عليها لعشر، وفرقوا بينهم في المضاجع ) : ( أحمد ).

“suruh anak-anak kamu bersolat pada usia tujuh tahun, dan pukullah mereka (apabila mereka tidak bersolat) apabila usia mereka mencecah sepuluh tahun, dan asingkan bilik tidur mereka (yang berlainan jantina)” (Riwayat Ahmad)

Anak-anak kita sudah bersedia untuk bersolat? Beberapa tahun dahulu, saya pernah diamanahkan untuk mengajar seorang anak kecil mengaji AlQuran, fardhu ain dan Bahasa Arab secara individu dirumahnya, ibunya lebih dahulu mengatakan “ustaz, jangan ajar banyak-banyak sangat, maklumlah anak kecil, tak dapat serap ilmu banyak-banyak tu” ujar ibu tersebut. Ketika itu, saya sedang mengajarkan kepada anaknya ilmu fekah iaitu jenis air yang suci dan cara berwudhuk. Sebenarnya, anak-anak kecil inilah yang dapat menyerap ilmu lebih banyak berbanding dengan orang dewasa seperti kita yang sinonim dengan peribahasa ‘masuk telinga kanan keluar telinga kiri’.

Baginda juga menyuruh kita adilkan kasih sayang kepada semua anak kita. Dalam satu riwayat alBaihaqi, ada seorang lelaki didatangi anak lelakinya, lalu dicium dan diletakkan di pangkuannya. Kemudian, datang pula anak perempuannya dan diletakkan terus ke pangkuan (tanpa dicium seperti dilakukannya tadi), lalu Baginda menegur “kamu tidak adil kepada kedua anak kamu” (Riwayat alBaihaqi)

“ha, tengok abang kau! Dia rajin, kau malas! Nanti ummi belikan abang kau hadiah, kau duduk la dirumah” bentak ibunya yang sudah geram dengan karenah anak bongsunya.

Adakah itu sebahagian dari dialog kita dirumah?

Begitulah kasihnya Baginda kepada golongan yang comel lagi kecil ini dan dinasihatkan kepada umatnya agar memberikan kasih sayang yang seadil-adilnya kepada anak-anak kita. Bagaimana dengan kita? Adakah kita lakukan sama seperti Baginda sabdakan? Ataupun kita menganggap itu remeh dan tak penting sedangkan itulah juga wasiat nabi kepada kita sebagai umatnya.

Kasihnya nabi terhadap anak kecil tergambar dalam sebuah hadith lagi :

( إني لأدخل في الصلاة وأنا أريد إطالتها، فأسمع بكاء الصبي، فأتجوز في صلاتي(أي أسرع) مما أعلم من وجد أمه من بكائه )( البخاري )

“aku mendirikan solat dan aku ingin memanjangkan solat ku (berjemaah), tiba-tiba aku dengar tangisan budak kecil, lalu aku terus ringkaskan solatku kerana aku tahu bahawa siibu akan terganggu (khusyuknya solat) dengan tangisan anaknya” (Riwayat Bukhari)

Dalam sebuah hadith lagi, Rasulullah tidak berpura-pura menyatakan kasihnya terhadap anak kecil. Pada satu ketika, apabila berjumpa dengan Abu Umair, lalu Baginda berkata “Abu Umair,apa yang sedang dilakukan oleh si Naghir (burung pipit) (kiasan kepada anak kecil)?

Baginda seorang pemerintah, panglima perang, ketua tentera, ketua polis,  ketua segala ketua, tetapi baginda sanggup menyapa sahabat-sahabatnya dengan gurauan yang penuh dengan kasih sayang. Bukan sahaja terhadap mereka tetapi kepada anak-anak kecil mereka. Dahsyatnya cinta Baginda kepada umatnya…

Baginda memang contoh teladan. Umar bin Abu Salamah menceritakan :

( كنت غلاماً في حجر النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ وكانت يدي تطيش في الصحفة، فقال النبي ـ صلى الله عليه وسلم ـ : يا غلام، سم الله، وكل بيمينك، وكل مما يليك، فما زالت طعمتي بعد )( البخاري )..

“ketika aku kecil dipangkuan Rasulullah, ketika itu tanganku mula mencapai pinggan, kemudian Rasulullah terus berkata “wahai anak kecil, sebut nama Allah (baca bismillah), makan dengan makanan yang hampir pada kamu” sehinggalah cara makan itu aku lakukan sehingga kini” (Riwayat Bukhari)

Itulah kehebatan cintanya Baginda kepada anak-anak kecil. Bagaimana pula dengan kita? Dapatkah kita ajar dan berusaha serapkan ilmu solat mulai umur 7 tahun, dapatkan kita adilkan ciuman kita pada setiap anak-anak?, dapatkah kita lakukan semua itu? Mudah-mudahan Allah mempermudahkan usaha kita semua apabila kita sudah niatkan ‘aku akan lakukan sepertimana yang Baginda telah lakukan…’

AMIN…

Nasyid Alhamdulillah

Klip ini dimainkan di dalam sinetron Faiz dan Faizah :

AT – CUK CUK PIN

oleh : Izzah Ahmad

  

 

brain...

brain...

 

Cuk cuk pin,

Pin dalam cupak,

Datang tikus gunting,

Lari celah ketiak.

 

Ehhhh gelilah ummi, kata Ahmad apabila ummi menggeletek celah ketiak. Buatlah lagi ummi, kata Nadiah. Ok, balas ummi.

 

Cuk cuk pin,

Pin dalam gantang,

Datang tikus gunting,

Lari celah kangkang.

 

More

AT – Enjit-enjit semut…

Enjit-enjit semut

Izzah Ahmad

 

 

Enjit-enjit semut, siapa sakit naik atas,

semut...

semut...

 

 

Enjit-enjit semut, siapa sakit naik atas,

Enjit-enjit semut, siapa sakit naik atas,

Enjit-enjit semut, siapa sakit naik atas.

 

More

Nasyid Arab…

Terlalu banyak lagu-lagu arab di dalam YouTube. Cuma, anda perlu taip menggunakan bahasa arab. Maka anda dapati terlalu banyak sumber. Saya suka mencari lagu arab kanak-kanak untuk dijadikan bahan pengajaran. Antara kumpulan yang menarik minat saya dari dulu, Firqah Tuyur Jannah ( Kumpulan Burung-burung Syurga). Mungkin suara budak ini terlalu merdu sehingga menarik minat saya masa di sekolah menengah untuk mempelajari arab secara tidak langsung.

 

Antara klipnya :

 

Glosari:

Toyrun ( طير ) = burung

Tuyur ( طيور ) = burung-burung

AlJannah = Syurga

Si Jebong…

masakan kampung

masakan kampung

“Mak, nak makan ikan” jerit Sahl kelaparan.

“Boleh. Ajak Asyiqin sekali. Sedap ni mak masak”. Mak dengan semangat keibuan memanggil anaknya Sahl dan Asyiqin.

More

AT – Azan…

oleh : Habibul Izzah

Ummi…Ummi, tolong ajarkan abang azan. Abang kena masuk pertandingan azan di sekolah, kata Faiz. Ok, cuba abang azan sekali Ummi nak dengar? Faiz pun mula mengalunkan azan,

Inilah antara syiar agama Islam...

Inilah antara syi'ar agama Islam...

More

Previous Older Entries