Hobi…

Dalam bahasa arab, hobi disebut hiwayah, kalau hiwayati ertinya hobiku.

"apa hobi kamu anak muda"

Cuti sekolah 2010 semakin melabuhkan tirainya. Apa pengisian yang kita lakukan? Samada seorang diri (membujang) ataupun aktiviti berfaedah bersama keluarga dan anak-anak?

Mungkin bagi sesiapa yang masih bujang, perkara berikut dilakukan;

–          Sertai program pengurusan diri

–          Melancong ke tempat-tempat yang mendamaikan

–          Melatih kemahiran dengan mengikuti kursus-kursus jangka pendek

–          Mengubah ketrampilan diri

–          Memikirkan menamatkan zaman bujang

–          Mengkaji bakal calon pasangan suami/isteri

–          Memenuhkan masa dengan membuat tuisyen

–          Melibatkan diri ke aktiviti sukarelawan

–          Menadah kitab melebatkan ilmu di dada

–          Menghafal ayat alQuran/hadith/doa-doa

–          Ikhtiar mencari penawar penyakit samada dalaman atau luaran

–          Membuat perancangan tahunan

–          Dan sebagainya dari aktiviti berfaedah

Mungkin bagi yang sudah berkeluarga dan anak-anak, program berikut sudah dilakukan;

–          Menghadiri kursus kekeluargaan

–          Membuat pengubahsuaian rumah

–          Melakukan ziarah di perkampungan mentua

–          Melakukan ziarah ke tempat yang sesuai bagi keluarga

–          Meluangkan masa yang banyak dirumah

–          Menghabiskan buku-buku kajian melahirkan anak-anak soleh/solehah

–          Melakukan perubahan pada pasangan masing-masing – Muhasabah

–          Membuat perancangan tahunan bersama keluarga

–          Mengatur persiapan menyambut zuriat yang akan datang

–          Membuat jadual membaca alQuran secara berjemaah

–          Membuat kuliah pendek selepas berjemaah bersama keluarga

–          Menumpukan perhatian yang wajar kepada pasangan/anak yang sakit

–          Dan sebagainya

Semuanya diatas perkara-perkara yang mendamaikan jiwa. Mudah-mudahan kita bertambah baik dari tahun ke tahun, bukannya makin celaru, keliru dan sangsi dengan diri masing-masing.

Bagi kita yang beragama Islam, jagalah akidah kita sehingga akhir hayat!

**

Sedang cuba belajar-belajar berjinak dengan tanah dengan menanam sayur-sayuran di belakang rumah! Sekurang-kurangnya itu menambahkan ilmu baru, mengajar diri agar lebih peka terhadap persekitaran dan mengajar anak secara tidak langsung akan kepentingan menguruskan tanah  untuk manfaat bersama.

**

Sebenarnya cuti ini peluang untuk kita rapatkan persaudaraan. Samada mempunyai pertalian darah ataupun tidak. Jadi, bagaimana merapatkan ukhuwwah dikalangan kita?

Teringat ketika berada mula sampai di Maghribi, saya diingatkan agar sentiasa sertai jemaah (ketika itu kurang dari 10 orang yang berada di Kenitra, perkampungan pelajar Malaysia, sekarang mungkin hampir 200 pelajar Malaysia di sana). Bermula dengan bermain bola bersama setiap petang di padang pasir membuatkan saya dapat mengenal setiap seorang dan hubungan persaudaraan sangat mudah terjalin secara mesra.

Orang arab pun suka mencabar pasukan Malaysia kerana kami jarang menolak pelawaan mereka untuk menjayakan perlawanan persahabatan. Malah, kawan arab kami yang rapat juga pasti akan membela kami jika kami diejek dengan ‘chinnuwa’ yang bermaksud anak cina!. He he he

Kalau adik beradik pula, kami (anak-anak lelaki) gemar melakukan aktiviti riadhah selepas Subuh dengan bermain raket. Bukan sahaja ketika zaman bujang, tetapi hingga ke saat ini itulah diantara aktiviti kami merapatkan ukhuwwah masing-masing.

Kuncinya BERSUKAN dengan menjaga adab-adabnya.

Nabi pun ada aktiviti SUKANnya tetapi biarlah belajar cara bersukan yang dapat merapatkan diri kita kepada Allah bukan semakin jauh kita denganNya…

Cuma yang masalahnya, yang selalu ‘ponteng’ untuk menyertai aktiviti yang dianjurkan.

 

Wallahua’lam

9.09 am

-sementara demi menunggu tukang paip membaiki saluran air!

Nikon D7000 or Canon 60D

my choice ??

Masing-masing kita mempunyai hobi. Ada yang suka fotografi. Ada yang suka mengumpul cenderahati dari setiap Negara yang dilawati. Ada yang suka mengumpul setem (semakin berkurangan dek kemodenan). Ada yang suka membaca. Ada yang suka memancing. Ada yang suka menulis blog dan sebagainya dari hobi-hobi yang bermanfaat.

“aku peminat Nikon, so D7000 memang klass!” ujar kawan

“takpe, aku tetap setia dengan ‘tali merah’” jawab si kawan

Peminat fotografi sahaja faham tali kuning dan tali merah dalam mengejar dua produk kamera DSLR yang berjenama.

“ini kena guna stail casting di sini” ujar si kawan memberitahu bahawa kawasan Lubuk Temiang yang menjadi tarikan pemancing.

“ooo.. aku fikir lakonan je ada casting!” jawabku dalam hati.

Tiga bulan usia memancingku sudah pernah ‘merasa’ tarikan ikan kerapu hampir sekilo lebih. Itulah nikmat si pemancing yang kadangkala dianggap hobi yang memboringkan bagi orang lain.

“buku ni baru diterbitkan bulan ini” si kawan yang minat buku

“mana buku Solusi keluaran yang 25?” sebahagian peminat buku Solusi sentiasa khuatir ketinggalan edisi lebih-lebih lagi masa cuti persekolahan.

Sebahagian yang lain merasa bosan dengan membaca. Apatah lagi, statistik pada tahun 1997 rakyat kita hanya membaca satu muka surat buku sahaja setahun. Manakala, pada tahun 2002 hanya meningkat kepada dua muka surat buku sahaja. Sedihnya!

“apa ‘game’ yang baru keluar? Tekken 5 dah ada ka?” peminat Play Station tidak pernah senang dengan kehadiran permainan baru.

“aku rasa Tekken 10 dah ada!” si peminat yang berpura-pura terjun dalam bidang PS menunjukkan kebodohan dalam bidang yang tidak diketahuinya.

***

Apapun hobi anda, biarlah bermanfaat dan berfaedah. Jadikan ia mendapat pahala. Bagaimana? Nabi kita sendiri suka memanah, bertinju dan menunggang kuda demi mempertajamkan mata, menguatkan tenaga dan kecekapan di dalam berjihad menegakkan agama Allah. Kita??

Di antara cara hobi mengikut syariat ialah :

1.      Mendapatkan pahala yang maksimum.

Kalau anda minat fotografi, gambar pemandangan yang sangat lawa meningingatkan kita bahawa Allah sangat berkuasa. Kalau Allah boleh jadikan horizon langit pelbagai warna, apalagi kita Allah ingin mencabut nyawa kita bila-bila masa. Kalau ada minat fotografi dari segi ikut syariat, elok anda join digitalmukmin

Kalau anda peminat memancing sekalipun, jangan lupa tinggalkan nafkah dan wasiat kepada si isteri dan anak agar mereka ada bekalan yang mencukupi, apatah lagi kepada pemancing tegar yang sering meninggalkan keluarga hanya kerana hobi. Tetapi jika itulah mata pencarian mereka, ianya memang sudah menjadi tugas mereka menjadi perkara yang halal.

2.      Menghapuskan dosa.

Bukan senang berfikir agar hobi kita mengelakkan dari melakukan dosa yang banyak. Si pemancing kena mengelakkan buruk sangka kepada hidupan laut kerana boleh menyebabkan dosa.

“ini ikan sebelah ni, orang kata boleh kasi strok badan, buang lah!” ujar si Dolah

“jangan anggap sial kepada rezeki-rezeki Allah, itu pun pemberian Allah, syukurlah apa yang kau dapat. Yang takdirkan rezeki tu bukannya ikan tetapi Allah. Orang yang bersyukur pasti akan dapat rezeki yang lebih baik lagi” jawab si Leman. Si Dolah akur. Tidak lama, Dolah menarik rezeki yang lebih lebat, ikan kerisi yang tidak putus-putus.

“betul la cakap kau Leman..” akur Dolah

“memang Allah dah berjanji di dalam Surah Ibrahim ayat 7 [Sesiapa yang bersyukur, Aku akan tambah lagi nikmatnya, sesiapa yang kufur, maka azab Ku sangat pedih]!

Bagi peminat fotografi, anda diingatkan tidak mengambil gambar yang bermaksiat sama ada aurat dari keluarga anda sendiri lalu di iklankan di facebook, mahupun sesiapa sahaja. Ini kerana ia termasuk menyebar luaskan lagi maksiat. Apatah lagi, mengambil gambar yang tidak sepatutnya!

“apa barang ikut halal haram dalam fotografi, takleh cari makan la!!” jawab si kawan

“Allah jadikan mata untuk tujuan yang tertentu dan baik-baik, jadi hargailah nikmat Allah sesuai dengan apa yang Allah jadikan” jawab si kawan

“jadi takleh ambil gambar kahwin la!?” hujah si kawan

“selagi orang itu punya rasa ingin menjadikan agama di dalam hidupnya, dia akan berusaha mengelakkan diri dari melakukan perkara yang haram!” penutupnya…

3.      Sesuai dengan syariat agama

4.      Selari dengan sunnah Rasul

5.      Hapuskan segala bentuk khurafat di dalam hobi

we're muslim

“orang kata, kalau bergambar bertiga mati cepat” ujar si ayah yang menarik cucunya dengan cepat apabila diajak bergambar secara bertiga.

“itu orang kata, Allah kata?” ada soalan

“emm, entah orang kata la..” masih kuat lagi ketakutan pada kata orang.

“semua orang pasti mati, tetapi bukannya dengan cara bergambar bertiga boleh menyebabkan kematian. Seolah-olah jurugambar pula yang ada kuasa mematikan orang” secara sinis hujah diutarakan.

“ya juga, lagipun kesian lah kalau keluarga tu ada anak seorang, gambar bertiga pun takde ye..” dia sendiri membuat kesimpulan

Itu diantara 5 tips yang sangat mudah untuk kita sama-sama renungkan. Jikalau anda minat berjudi, nampaknya sudah tidak termasuk di dalam 4 tips di atas, maka tinggalkanlah! Soal dan fikirkanlah perkara ini, agar ia dapat menjadikan diri anda dipenuhi dengan pahala dan dihapuskan segala dosa walaupun hanya sekadar hobi!

***

Akhir kata, aku menulis blog ini kerana minat dan hobi  sejak dari awal tahun di Maghribi, jadi aku masih teruskan khususnya dalam menyampaikan ilmu-ilmu agama kepada pembaca secara santai insyaAllah…