Terus Menulis…

Interpreter

Teruskan menulis. Sebenarnya sudah lama tidak terisi dengan artikel dan isi dalam blog. Cuma, terpandang satu blog yang temanya “terus menulis, supaya tidak lupa”. Ya, saya teruskan menulis walaupun ada ranjau dan duri.

Pada hari Jumaat minggu lalu, berkesempatan menjadi penterjemah secara langsung di Masjid Layang-Layangan. Sebenarnya tiada orang lain yang ingin mengisi tempat tersebut walaupun disana ada dua tiga orang yang memang dikenali dengan kehebatan Bahasa Arabnya. Akhirnya, saya cuba menyahut jemputan kerana ingin membantu melancarkan aktiviti dakwah masjid tersebut disamping menimba ilmu yang bernilai bersama para pendakwah yang datang dari Jordan.

Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar walaupun 80% sahaja ketepatan penterjemahan dapat dilakukan. Ini kerana 20% bermula dengan kaku kerana apabila pendakwah tersebut dalam mukaddimahnya membawakan hadith Rasulullah. Hadith Rasulullah termasuk juga mengandungi perkataan-perkataan sukar yang kadangkala mempunyai makna yang lain. Ini dibuktikan dengan kewujudan beberapa kamus khas yang dikarang oleh para ulamak hadith untuk menterjemah dan mentafsirkan bahasa yang digunakan di dalam hadith.
Sebenarnya itu merupakan pengalaman kali kedua selepas penterjemahan kali pertama dilakukan di Lembaga Tabung Haji ketika menjadi penyambut tetamu delegasi Haji Jordan dan sekaligus menjadi perantara perbincangan antara dua hala.

Penterjemahan secara langsung ini juga disebut “tarjamah fauriah” (ترجمة فورية) yang merupakan antara pengalaman yang sangat digeruni oleh penggemar bahasa asing.

Sebelum ceramah dimulakan, saya sudah mendahulukan kata-kata kepada Syeikh Abu Salim :

“أنا مترجم مستوى ضعيف”

“Saya merupakan seorang penterjemah yang sangat lemah”

Ya, terlalu lemah! Mari belajar lagi. Seronoknya belajar bahasa arab.

Belajar Bahasa Arab 6

ADAB ARRIFQU BIL HAYAWAN

Adab berdamping/berkasih sayang dengan haiwan-haiwan

 

AT’IMIL HAYAWAN WA ASQIHI IZA JA’A AW ATOSH

Berilah makan dan minum kepada haiwan-haiwan jika ia lapar dan dahaga

 

ARRAHMAH WA SYAFAQATU BIHI WA ‘ADAMU TAHMILIHI MA LA YUTIQ

Bersifat penyayang kepada haiwan dan tidak membawa sewenang-wenangnya jika ia tidak mampu/berdaya

 

LA U’AZZIBAL HAYAWAN BIAYYI NAU’IN MIN ANWA’IL ‘AZAB

Aku tidak sekali-kali menyeksa haiwan-haiwan dengan menggunakan apa jua jenis seksaan.

 

KAHASBIHI BIDUNA TO’AM AW DORBIHI AW QOTLIHI

seperti mengurungnya tanpa makan atau memukulnya atau membunuhnya

AW HARRIQUHU BINNAR AW ITTIHAZIHI HADAFAN LIRRAMYI

atau membakarnya menggunakan api atau menjadikan haiwan sebagai sasaran balingan (target)

AW ATTAFRIQATI BAINA ASSIGHAR WA UMMUHUM

atau memisahkan diantara si kecil dengan emaknya

 

Wallahua’alam.

Belajar Bahasa Arab 5

ADAABUL MASJID

oleh : mesrarakyat

ADHULUL MASJID BI QADAMIL YUMNA WA AQUL :

Saya masuk ke masjid dengan kaki kanan dan berkata

ALLAHUMMAFTAH LI ABWABA RAHMATIK :

Ya Tuhanku, bukakanlah bagiku pintu rahmatMu

LA NABI’ WA LA NASYTARI

Kita tidak boleh menjual beli

WA LA NATAKALLAM FIHI BISOUTIN MURTAFI’ :

Dan tidak boleh kita berkata-kata dengan suara yang kuat

WA LA NAMURRU MIN AMAMAL MUSOLLIN

Dan kita tidak boleh lalu dihadapan orang yang sedang bersolat

WA LA NA’BATHU BIL ASHYAK

Dan kita tidak boleh melakukan sesuatu yang sia-sia

LA AJLIS HATTA USOLLI RAK’ATAINI :

Aku tidak duduk sehingga aku selesai menunaikan 2 rakaat

AKHRUJU MINAL MASJID BIQADAMIL YUSRA WA AQUL :

Aku pun keluar dari masjid dengan kaki kiri dan berkata (berdoa)

ALLAMUHUMMA INNI ASALUKA MIN FADLIK :

Ya Tuhanku, aku memohon dan mengharapkan kelebihanMu

Adab Tidur…

Adab Tidur

Adab Tidur

 MARI KITA BELAJAR BAHASA ARAB.

Kita akan berpandukan gambar yang dilampirkan diatas:

-Annaum ni’matun kabiratun min ni’amillah..

Tidur merupakan nikmat yang sangat besar daripada nikmat-nikmat yang dianugerahkan oleh Allah.

-Faba’dal ‘amal wat ta’ab binnahar naskunu sa’atun qalilatun billail yartahu fiha jasaduna

Maka, selepas kita bekerja dan keletihan pada siang hari, kita mengambil masa beberapa jam pada waktu malam untuk merehatkan tubuh badan kita.

-Linastabali yauman jadidan bikullil quwwah wan nasyati linuaddi wazaifina allati kholaqonallah min ajliha

Ini adalah untuk kita menghadapi hari baru pada keesokan hari dengan penuh kekuatan dan aktif demi menunaikan kerja-kerja yang telah Allah jadikan kita dengan tujuan tersebut.

-Wa linnaum adabun fa ta’alaw ma’an nata’allamuha

Dan bagi tidur itu ada adab-adabnya, jom kita bersama-sama mempelajarinya :

 

-ANAMU MUBAKKIRAN

Aku tidur awal.

-Ba’dal isyak wala asharu illa limuzakiratil ilm aw muhadathatud dhoifi aw muanasatul ahl

Selepas isyak, aku tidak melewatkan tidur kecuali dengan tujuan mengulangkaji pelajaran atau berbual dengan tetamuku atau bergaul mesra dengan ahli keluargaku.

 -Hatta astaqbilu solatal fajr bikulli nasyat

Sehinggalah aku dapat menunaikan solat subuh dengan penuh bertenaga (aktif).

 

-ANAMU ‘ALA TOHARAH

Aku tidur dengan cara yang bersih.

-Bian atawaddoa qabla an anamu wa unazzifa fami bissiwak awil fursyati wal ma’jun

Aku berwudhuk sebelum tidur, aku menggosok gigiku menggunakan kayu sugi atau berus gigi dan ubat gigi.

 

-LA ANAMU ‘ALA BATNI

Aku tidak tidur meniarap.

-Sawaun billail awin nahar

Samada ketika malam atau siang

-Liannallaha azzawajalla la yuhibbu hazihin naumah

Kerana Allah Ta’ala tidak menyukai cara tidur sebegini.

 

-ANAMU ALA JANBIL AIMAN

Aku tidur diatas lambung kanan.

-Wa astaqbilul qiblati biwajhi

Aku mengadapkan wajahku ke kiblat.

-Wa ada’u yadil yumna tahta haddil aiman

Dan aku letakkan tangan kananku dibawah pipiku sebelah kanan.

 

TAMAT

Kita berjaya menterjemahkan adab-adab tidur dengan jayanya, alhamdulillah.

Rindu…

musytaq

musytaq

Wah…sudah lama aku tidak mengajar bahasa arab. Rindunya

InsyaAllah 8hb Julai aku menjejaki semula. Mengajar kalimah-kalimah arab..

Glosari :
Musytaq ( مشتاق ) = rindu…

Bahasa AlQuran..

oleh : mesrarakyat

Ahmad menunggu teksi. Sudah puas. Namun, baginya adalah panas ialah satu kehidupan di Nigeria. Dirinya juga bagai biasa menjamu percikan api neraka jahanam yang paling ‘koman’ diturunkan.. Begitulah yang diriwayatkan di dalam hadith iaitu panas yang mendatang pada waktu Zuhur adalah percikan yang paling kecil api neraka Jahanam. Dan panas tadi boleh disejukkan dengan melakukan solat.

Teksi FIAT yang ditunggu tiba jua. Berkumis nipis, berjambang, wajahnya putih bak seorang alim ulama’ yang sedang menyampaikan kuliahnya.

Ahmad : Sidi (tuan), destinasi saya ke Jami’ Kutubiah.

Kutubiah menjelang malam

Kutubiah menjelang malam

Pemandu : tafaddol ya syabab! (silakan wahai anak muda)

Ahmad : nampaknya pakcik nampak gembira sekali

Pemandu : aku nikmati pekerjaanku yang halal ini, syabab

Ahmad : aku juga nikmati pembelajaranku, aku nak belajar AlQuran di masjid.

Pemandu : dengar kata hebat pembelajaran di masjid tersebut. Huffaz semuanya.

Ahmad : aku baru mencecah 19 juzuk, pakcik. Doakan aku antara huffaz juga.

Pemandu : Allahumma amin..(Ya Allah, perkenankanlah..)

Ahmad : aku ingin benar menjadi seorang penutur bahasa syurga, pakcik

Pemandu : bahasa syurga?

Ahmad : ya. Bahasa arab adalah bahasa syurga. Adakah pakcik tidak tahu?

Pemandu : aku ini memandu teksi. Sekali sekala aku teringin belajar ilmu. Apa buktinya?

Ahmad : Begini, nabi ada bersabda :

أحبوا العرب لثلاث لأني عربي ، والقرآن عربي ، وكلام أهل الجنة عربي

”aku sukakan arab kerana tiga, kerana aku orang arab, kedua AlQuran itu di dalam bahasa arab dan ketiga, pertuturan ahli syurga itu ialah berbahasa arab”

Pemandu : aku pernah dengar ianya riwayat Thabarani didalam kitabnya AlAwsat dan riwayat AlBaihaqi di dalam kitabnya Su’abul Iman

Ahmad : wah, pakcik hebat. Lantas, dengan itu menyatakan demikian

Pemandu : tahukah kamu wahai anak muda bahawa Ibnul Jauzi menyebut bahawa itu bukanlah hadith, tetapi ianya dusta atau istilah hadithnya kita sebut HADITH MAUDU’. Apakah itu hadith maudu’, syabab?

Ahmad : sebuah kata-kata yang didustakan atas nama Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam

Pemandu : salallahu’alaihiwasallam.

Ahmad : Tetapi kan bahasa AlQuran juga bahasa arab dan ia disebut kalamullah?

Pemandu : bahasa arab memang bahasa AlQuran. Kalamullah adalah merujuk semua ayat-ayat Allah di dalam AlQuran adalah firmanNya.

Ahmad : Kalau di dalam ALQuran pun berbahasa arab, masakan tidak di syurga?

Pemandu : ianya pendapat dan andaian sahaja. Jika sudah jelas, tentu ada dalil lagi yang bersumber dari AlQuran ataupun Alhadith. Kamu ada lagi hadith menyebut tentangnya?

Ahmad : Tiada. Siapa lagi dikalangan ulama yang berkata hadith tersebut palsu?

Pemandu : Antaranya Imam AzZahabi. Katanya ”aku katakan hadith tersebut palsu”

Ahmad : Lagi?

Pemandu : Imam AtTa’labi berkata tiada guna kata-kata tersebut. Imam Ibn Hibban pula menyatakan di dalam riwayat tersebut ada Yahya bin Yazid yang selalu meriwayatkan dengan ’tunggang langgang ’ dari kata-kata sebenar.

Ahmad : bukankah ini perkara yang sangat masyhur bahawa bahasa arab itu bahasa syurga?

Pemandu : masyhur bukan beerti benar. Manakala, ulama menggalakan kita hanya diam dari bertanya perkara tersebut kerana ianya tidak dijelaskan. Yang paling baik serahkan kepada Allah Ta’ala.

Ahmad : apa kata syeikhul Islam Ibn Taymiyyah?

Pemandu : Dia pernah ditanya mengenai benarkah bahasa ahli syurga bahasa arab, dan bahasa ahli neraka bahasa parsi?

Ahmad : Lalu apa yang dijawabnya, pakcik?

Pemandu : Dijawabnya tiada nas yang jelas mengenai perkara tersebut. Memang ada perselisihan yang mereka katakan bahasa ahli syurga itu syurga, ada yang mengatakan bahasa suryaniah iaitu kononnya ia bahasa nabi Adam dan sebagainya. Bagi Ibn Taimiyyah ianya tidak berfaedah menyibukkan diri mengenai perkara yang kita tidak tahu! Cuma, serahkan perkara tersebut pada Yang Esa.

Ahmad : syukran ya syeikh! (syeikh=panggilan kepada ulama)

Pemandu : maziltu syababan. (aku masih muda). Anta ahaqqu an takuna syeikhuna, ya syabab (kau lebih layak jadi syeikh kamu, wahai orang muda.)

Kutubiah direnung jauh

Kutubiah direnung jauh

Tidak sedar Ahmad sudah tiba di destinasi Jami’ Kutubiah. Tetapi dia lupa menanyakan nama pemandu tersebut. Alangkah ruginya, mungkin kerana seronok mendapat ilmu yang berharga Ahmad keasyikan menghirup ilmu agama.

Belajar Bahasa Arab 4

ANA ASIF 3ALA KULLI SYAIK

Maafkan aku atas segala-galanya!

ASIF LIANNI DOYYA3TUKA

Maafkan aku kerana aku mensia-siakanmu..

WA DOYYA3TU NAFSI

Dan aku juga mensia-siakan diriku…

WA ASIF, LIANNANI LA ASTAHIQQU MITHLIK

Dan maafkan aku kerana aku tidak layak menjadi sepertimu…

Previous Older Entries