Bacalah!

“Saya lihat iddah ini menyusahkan wanita kerana dalam tempoh iddah, wanita tersebut tidak boleh keluar rumah. Bagaimana kedudukan wanita yang bekerja atau ada keperluan untuk keluar rumah?” -petikan dari buku Salah Faham Tentang ISLAM ms 78.

Jawapannya, belilah buku tersebut.

Buku yang sedang saya baca ialah :

1. Salah faham tentang Islam – Ustazah Nik Salida & Ustaz Nidzam

Sedang dibaca

2. Benarkah Alexander bukan Zulkarnain? – Afareez

Akan dibaca

Buku yang pertama dibeli oleh isteri saya. Cuma, saya pula yang minat membacanya. Kelebihan buku ini ialah;

-bab yang lengkap dengan salah faham dan jawapan. Ada mengenai AlQuran, Hadith, Wanita, Ibadat, Hiburan dan macam-macam lagi.

-soal jawab dari masyarakat umum untuk lebih mudah difahami

-jawapan yang santai, tidak terlalu berat

-sesuai untuk orang awam apatah lagi pendakwah

-sesuai dijadikan hadiah kepada orang yang baru mengenali Islam

Pembacaan setakat ini : 30%

Buku yang kedua dibeli oleh saya sendiri kerana ingin mendalami nama yang diberi oleh ayah. Lagipun, nama kita adalah yang paling bernilai. Nama Zulkarnain ini adalah pelik ketika saya berada di Maghribi kerana masyarakat arab tidak memberi nama demikian pada anak-anak mereka. Pelik tetapi nama ini tidak dilupa ketika berada dengan masyarakat arab. Syukran jazilan kepada ayah!

Buku kedua ini belum dibaca. InsyaAllah, masa yang paling sesuai untuk dibaca ialah ketika di dalam feri. Tetapi, ada lagi satu buku mengenai Zulkarnain dan Alexander;

Akan dibeli!

Ya, itulah kembarnya. InsyaAllah, buku ini akan menjadi milikku…

Keluar dari kejahilan…

Seseorang yang banyak membaca dapat membezakan dirinya dari orang lain. Sama juga lah seperti para ulama fekah, mereka sentiasa tersenyum dengan kehidupan harian mereka. Mereka rasa mudahnya agama Islam kerana dari sekecil-kecil bab bersuci sehinggalah bab mengurus negara secara teorinya mereka sudah kuasai. Tinggal lagi, mereka akan mula mengamalkan di dalam kehidupan harian mereka.

Setiap hari orang bertanya “apa hukum..” “sah atau tidak sah..” dan sebagainya dalam hukum fekah. Kenapakah kita sebut ulama fekah tersenyum. Disebabkan mereka sudah dapat keluar dari masalah tersebut dan menjadi rujukan pula kepada orang lain. Ilmu fekah itu memang penting. Ini juga hasil pembelajaran dan pembacaan yang tidak pernah putus-putus. Bayangkan bagaimana Imam Nawawi seorang ulama yang bujang telah mengarang dalam kitab Majmuk tebalnya beribu-ribu muka surat menguasai ilmu fekah dengan hebat. Sehingga rujukan tersebut dirujuk sehingga kini walaupun Imam Nawawi sudah pun meninggal dan meninggalkan kita.

Kita sebenarnya hanya perlu membaca dan mengamalkan apa-apa ilmu yang bermanfaat. Apatah lagi, benarlah kata Abbas Aqqad mengatakan membaca itu menjimatkan umur kita. Maksudnya? Seseorang yang kaya lebih kurang 30 tahun menghabiskan eksperimennya menjadi kaya mula menulis buku dan memberikan pengalamannya, tetapi kita yang berusia 20 tahun, hanya 2 hari menghabiskan buku tersebut dan mula mengamalkan ideanya pada hari ke 3. Bayangkan betapa jimatnya masa dan umur yang kita dapat hanya hasil dari kita membaca.

sedang dalam pembacaan

Bacalah…baru anda tahu siapa diri anda yang baru setelah anda membaca satu-satu karya yang bermanfaat.