Jangan marah…

“Macammana nak ke Kampung Gersik?” tanya Ahmad.

“Saya tak ada masa la! awak tanya orang lain!” jawab Abu dalam keadaan marah.

“Kot ye pun, jangan la emosi sangat” sambung Ahmad

“Aku tengah ‘panas’ nih! Kau jangan cari pasal!” gertak Abu

“Buruknya muka k0, patut la nabi kata Syaitan itu akan mengalir di dalam saluran darah kita, muka ko merah, emosi tak stabil, oklah akhir kata aku nasihatkan ko JANGAN MARAH! Cuba ingat apa kita belajar dalam kelas hadith tempoh hari, Assalamualaikum…”nasihat Ahmad, geng rapat Abu.

Terdiam si Abu…

anger management

Wah, sebut sahaja filem orang putih ramai yang sudah khatam menontonnya. Tetapi sebenarnya Baginda sudah sebutkan 1400 yang lalu, malangnya kita sendiri tidak memahami dengan baik maksud Baginda.

Rasulullah sebut ketika seorang lelaki itu meminta nasihat kepada dirinya, lalu Baginda hanya menyebut “jangan marah”. Ianya direkodkan di dalam Sahih Bukhari. Perkataan Baginda tersebut bukan hanya ditujukan kepada lelaki itu tetapi juga kepada kita sebagai umat Nabi Muhammad.

Ada beberapa pengajaran yang baik di dalam kisah dan hadith tersebut :

Pertama : Kembali kepada Allah dengan berdoa. Ini kerana Allah sahaja boleh menolong kita redha dari kemarahan tersebut.

Kedua : Sebut “A’UZUBILLAHI MINASSYAITONIRRAJIM” yang maknanya aku berlindung dengan ALlah dari Syaitan yang direjam!” Kalimah ini diajar di dalam hadith baginda yang lain.

Apabila kita semakin marah, syaitan gelakkan kita tanda dia sudah berjaya masuk di dalam saluran darah kita dengan banyak. Tak mustahil, orang-orang yang kerasukan juga ada kaitan dengan masalah peribadi sehingga menyebabkan tidak dapat mengawal diri, tidak dapat mengawal tekanan dan pelbagai masalah yang tidak selesai sehingga membuatkan unsur-unsur lain ‘terjah’ ke dalam diri.

Ketiga : Ujian dari Allah. Marah itu juga sebagai kayu ukur ujian samada kita ini benar-benar hamba yang bertaqwa kepada Allah atau kita main layan sahaja perasaan marah sehingga orang yang beristeri boleh menceraikan isterinya, anak yang kecil sanggup dibelasah, muka yang cantik sanggup dilukakan hanya kerana MARAH.

Keempat : Berhenti dari bercakap apabila marah dan tukarkan kedudukan anda. Ini adalah tips yang paling banyak dipakai oleh pakar motivasi. Sebenarnya jelas-jelas diambil dari hadith Baginda Rasulullah. Kalau tak percaya, cuba cari kitab RIYADUSSOLIHIN karangan Imam Nawawi dan carilah sendiri! Tentu anda terkejut, teks itu adalah berpunca dari mulut Baginda Rasulullah. Hadithnya :

( إذا غضب أحدكم وهو قائم فليجلس ، فإن ذهب عنه الغضب وإلا فليضطجع ) رواه أبو داود .

“Apabila seseorang itu marah, dia hendaklah duduk jika dia dalam keadaan berdiri, jika tidak, baringlah ia” [Riwayat Abu Dawud]

Kelima : Bertafakkur punca-punca kemarahan tersebut

Keenam : Latih diri bertenang dan cuba senyum kembali. Pastikan akhirnya anda berwudhu menghilangkan terus kemarahan tersebut.

Wallahua’lam

Tips diambil dari artikel arab di : http://www.islamweb.net/media/index.php?page=article&lang=A&id=65680

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: