Homework Awal Dan Akhir..

Sempat ana copy dari laman web Ahkam oleh Syeikh Kamin (panel alAhkam):

Do’a awal dan akhir tahun.


Apabila dilihat mengenai do’a awal dan akhir tahun ini :-


a. Ia menggambarkan seolah-olah do’a ini datang dari hadith Nabi. Contohnya ungkapan seperti do’a Akhir tahun :- Sesiapa yang membaca doa ini maka akan berkata Syaitan,


“Kesusahan bagiku dan sia-sialah pekerjaanku menggoda anak Adam pada tahun ini dan Allah akan membinasakan aku pada saat itu juga. Dengan membaca doa ini Allah akan mengampunkan dosanya setahun.”


Dan ungkapan do’a Awal tahun – Sesiapa yang membaca doa ini maka akan berkata Syaitan,


“Telah amanlah anak Adam daripada godaanku pada tahun ini kerana Allah telah mewakilkan dua malaikat untuk memeliharanya dari fitnah syaitan.”


Jika itu tujuannya; hadith ini tidak ada asalnya. Secara logik pun, penetapan kalendar Islam bahawa Muharram merupakan permulaan tahun hijrah adalah pada zaman Umar ra. Maka dalam matan do’a ini, Syaitan berbicara dengan siapa?


b. Do’a ini juga menetapkan kaifiat.


– Selepas Solat Asar di baca do’a akhir tahun dan bacaan sebanyak 3X

– Selepas Solat Maghrib di baca do’a Awal tahun dan bacaan sebanyak 3X

Didalam Islam, apabila wujudnya elemen ‘cara’ atau kaifiat seperti bila dikehendaki membaca, dan terdapat pula bilangannya, ia menggambarkan sebuah ibadat yang datang bersamanya Nas. Maka jika tidak ada nas sahih, ‘cara’nya tidak perlu rigid. Tidak semestinya kita baca selepas Maghrib. Mungkin kita akan baca selepas Isya’. Bagi mereka yang tidak sempat membacanya pada tanggal 1 Muharram, bolehlah membacanya pada keesokkan harinya. Apakah TIDAK VALID membaca do’a Awal tahun bila-bila masa dalam tahun tersebut?


Bolehkah kita membaca do’a tersebut?

Hukum : BOLEH membaca do’a dengan syarat2 dibawah :-


1. Dengan syarat kita yakini bahawa do’a ini merupakan do’a katergori (e), ia itu do’a buatan manusia, dan ia bukan datang dari Nabi. Statement dari do’a itu bukan hadith. Janji-janji bahawa syaitan tidak akan menggangu manusia tidak pernah wujud, cuma kita sebagai seorang Muslim memohon agar Allah sentiasa melindungi kita dari hasutan Syaitan.

2. Tidak perlu terhad dengan kaifiat baca selepas solat Asar atau Maghrib. Bila-bila sahaja boleh membacanya.

3. Tidak menetapkan berapa jumlah ulangan bacaannya

4. Anggaplah ia sebagai sebuah do’a untuk kita memohon kepada Allah agar ia merupakan satu permulaan tahun yang baik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: