mesrarakyat ditutup

Angin tidak menentu. 2011 ini tidak banyak perubahan. Tetapi aku berubah juga akhirnya.

Blog ini ditutup.

“kenapa nak tutup?” soalnya.

“saja…”jawabnya

So, sebagai gantian, aku sudah berpindah ke blog baru iaitu abunadrah.

Ooo.. semakin bebas dan puas dengan hosting dan domain sendiri…

Kutuk…

senyum seindah suria...

“siapa la tu yang hodoh sangat tu” soal abu

“oh, budak baru  tu, alah ok juga tu, ada modal nak kutuk, ha ha ha” jawab leman

“apa korang cakap tu haa, kutuk aku laa tu” jawab mas’ud.

“ala, kami kata ko hodoh sangat, kau dari planet mane haa..” selamba si abu mengutuk

“hodoh hodoh aku pun, Allah yang cipta!” jawab mas’ud.

Hehe.. putus hujah.

Mas’ud tersenyum mengingatkan dia pada seorang sahabat Nabi, Abdullah Ibn Mas’ud.

Kadang-kadang seronok kita mengutuk ciptaan Allah. Hodoh atau cantik penciptanya ialah Allah. Allah menguji hamba-hambaNya dengan pelbagai kejadian dan rupa bentuk. Jika hodoh kerana selekeh atau kurang pengurusan diri masih boleh diubah, tetapi jika hodoh tersebut berdasarkan rupa bentuk, kurang sempurna fizikal, itu memerlukan keredhaan dan kerelaan hati menerima segala nikmat Allah.

***

Dahulu, Abdullah ibn Mas’ud pun ditertawakan oleh sahabat Baginda yang lain ketika memanjat pokok. Ibn Mas’ud fizikalnya berbentuk pelik dari orang lain kerana tangan dan kakinya kurus manakala perut sedikit besar sepertimana yang diriwayatkan di dalam biodatanya. Tetapi, Rasulullah cepat-cepat mengatakan bahawa betisnya yang kecil itu lebih berat (pahalanya) dari gunung Uhud.

Terdiam para sahabat yang lain mengakui kesilapan mereka memandang rendah ke atas fizikal Abdullah Ibn Mas’ud.

Ya, siapa yang tidak kenal dengan Abdullah Ibn Mas’ud. Seorang ahli feqah terhandal dan pembaca AlQuran yang diiktiraf Nabi. Manakala, kepala Abu Jahal pun dipenggalnya untuk dibawa kepada Baginda.

Meninggal dunia di Baqi’, Madinah pada 32H.

***

Moral of the story : Jangan  kita mengutuk ciptaan-ciptaan Allah

Tahun Baru 2011

Sempat membaca sebuah buku lama iaitu;

Judul : Sukatan Pelajaran Baru Syariah 1 STPM Fekah

Pengarang : Hj. Abdurrazak Hj. Muhammad

Terbitan : Pustaka Haji Abdul Majid

Cetakan Pertama : 1997

Membaca buku fekah bertulisan jawi dan berbahasa melayu memberikan kefahaman yang lebih  kepada aku. Ya, dulu memang belajar di Maghribi menggunakan bahasa arab khususnya ketika menjawab peperiksaan di sana. Tetapi, banyak istilah fekah yang  dipelajari dan dihafal di dalam kelas dulu ‘missing‘ ketika pulang ke Malaysia. Pendek kata, main hafal tapi tak faham sangat. Lulus memang lulus tetapi tak menunjukkan lulus dan lurusnya pemahaman. Itu pentingnya membaca berulang-ulang dan membaca  dari sumber-sumber yang senang difahami oleh lidah kita sendiri.

Dalam bab mualamat, banyak istilah arab yang tidak dapat kami terjemahkan ketika sedang membuat perbincangan di sana. Lagipun ketika itu, syeikh melayu di sana masih lagi terhad dan sibuk dengan matapelajaran masing-masing. Oleh itu, istilah seperti bai’ najash, bai’ fudhuli, bai’ mu’atot tidak lah difahami dengan baik ketika belajar disana. Cuma, syok sendiri dengan fahaman sendiri. Kalau tak baiki fahaman ini, banyak sangat yang tersalah faham.

Buat kawan-kawan yang banyak sangat menghafal, jangan lupa ulangkaji agar lebih faham. Ya, memang setuju hafal quran tanpa faham pun boleh, tetapi namanya pun ilmu fekah yang memerlukan kita faham, baru mudah urusan muamalat di dunia kalau kita benar-benar faham kehendaknya.

Saya menulis entri ini kerana pentingnya kefahaman di dalam bab fekah khususnya bidang mualamat.

Contohnya kuliah di Masjid IOFC selepas maghrib tadi memerlukan kefahaman yang baik dalam menerangkan bab bai’ najash.

Ada entri yang telah ditulis oleh Us. Zaharuddin yang bagus untuk dirujuk dan dikongsikan dalam masalah ini, antaranya;

-Penipuan

- Lariskan buku dengan zalim!

-Ebay dan Swoopo

“Dalam arab pendek saja namanya (najash), tetapi bila diterjemahkan, panjang woo”

Sengaja menyibukkan diri menulis di malam Tahun Baru 2011 yang kononnya hebat. Lebih elok anda berdamping dengan buku-buku agama dari menyibukkan diri hadir ke sambutan sebegitu rupa.

"Sesiapa yang ingin Allah berikan kebaikan kepadanya, Allah pasti akan memberikan kefahaman agama kepadanya"

Mahalnya nikmat kefahaman dalam ilmu agama berbanding berhibur dengan penuh gila di malam tahun baru!

Masjid Kristal…

Masjid Kristal

“Lama tak Nampak muka, bercuti ka?”soal tuan imam.

“ada disini..” jujur menjawab.

Ada makna soalan si imam bertanyakan perihal jemaahnya.

Jemaah kian surut, saf tak lebih dari dua baris, jemaahnya berusia dan sebagainya dari berita masjid yang biasa kita dengar dan baca. Itu juga tanda akhir zaman.

“rumah saya jauh la tuan imam”

Rumah jauh bukanlah alasan tetapi menjadikan pahala bertambah besar.

Ya, di dalam hadith, pernah diceritakan bahawa Banu Salamah ingin berpindah kediaman berhampiran masjid tetapi ditegur oleh nabi agar mereka kekal tinggal berjauhan dari masjid.

“Eh, kan bagus kalau tinggal berdekatan masjid”

Benar, itu mungkin bagi si ‘pemalas’ ke masjid, tetapi maksud Rasulullah tadi, agar Banu Salamah tahu bahawa jauhnya mereka berjalan ke masjid itu disaksikan oleh Allah, malah pahala pun berganda-ganda. Hadith tadi juga diantara cerita sebab turunnya ayat 12 di dalam Surah Yasin yang menceritakan Allah tidak pernah terlepas dan lalai dari menyaksikan setiap kesan-kesan melakukan ibadah. Ibn Kathir mentafsirkan kesan itu ialah kesan tapak kaki ke rumah Allah seperti hadith mengenai Banu Salamah tadi.

“Bagaimana pula dekat dengan masjid?”

Bagus, kalau selalu ke masjid tetapi jika sudah tinggal berhampiran masjid dan tidak pernah pula menjejakkan kaki ke rumah Allah malah lebih lalai dan leka, nampaknya bukan semakin dekat dengan Allah, tetapi semakin jauh. Na’uzubillahhimin zaalik..

Tinggal dekat dengan masjid bukan bukti keimanan tetapi datang dan memakmurkan rumah Allah jelas itulah diantara bukti keimanan seorang muslim.

Ya Allah, kuatkan hati kami untuk sentiasa hadir dan memakmurkan rumahMu…

Wallahua’lam

9.59 mlm

-idea penulisan dari isi ceramah Riyadussolihin di Masjid AnNur, WP Labuan tentang tajuk BANYAKKAN CABANG-CABANG MELAKUKAN KEBAIKAN.

Hobi…

Dalam bahasa arab, hobi disebut hiwayah, kalau hiwayati ertinya hobiku.

"apa hobi kamu anak muda"

Cuti sekolah 2010 semakin melabuhkan tirainya. Apa pengisian yang kita lakukan? Samada seorang diri (membujang) ataupun aktiviti berfaedah bersama keluarga dan anak-anak?

Mungkin bagi sesiapa yang masih bujang, perkara berikut dilakukan;

-          Sertai program pengurusan diri

-          Melancong ke tempat-tempat yang mendamaikan

-          Melatih kemahiran dengan mengikuti kursus-kursus jangka pendek

-          Mengubah ketrampilan diri

-          Memikirkan menamatkan zaman bujang

-          Mengkaji bakal calon pasangan suami/isteri

-          Memenuhkan masa dengan membuat tuisyen

-          Melibatkan diri ke aktiviti sukarelawan

-          Menadah kitab melebatkan ilmu di dada

-          Menghafal ayat alQuran/hadith/doa-doa

-          Ikhtiar mencari penawar penyakit samada dalaman atau luaran

-          Membuat perancangan tahunan

-          Dan sebagainya dari aktiviti berfaedah

Mungkin bagi yang sudah berkeluarga dan anak-anak, program berikut sudah dilakukan;

-          Menghadiri kursus kekeluargaan

-          Membuat pengubahsuaian rumah

-          Melakukan ziarah di perkampungan mentua

-          Melakukan ziarah ke tempat yang sesuai bagi keluarga

-          Meluangkan masa yang banyak dirumah

-          Menghabiskan buku-buku kajian melahirkan anak-anak soleh/solehah

-          Melakukan perubahan pada pasangan masing-masing – Muhasabah

-          Membuat perancangan tahunan bersama keluarga

-          Mengatur persiapan menyambut zuriat yang akan datang

-          Membuat jadual membaca alQuran secara berjemaah

-          Membuat kuliah pendek selepas berjemaah bersama keluarga

-          Menumpukan perhatian yang wajar kepada pasangan/anak yang sakit

-          Dan sebagainya

Semuanya diatas perkara-perkara yang mendamaikan jiwa. Mudah-mudahan kita bertambah baik dari tahun ke tahun, bukannya makin celaru, keliru dan sangsi dengan diri masing-masing.

Bagi kita yang beragama Islam, jagalah akidah kita sehingga akhir hayat!

**

Sedang cuba belajar-belajar berjinak dengan tanah dengan menanam sayur-sayuran di belakang rumah! Sekurang-kurangnya itu menambahkan ilmu baru, mengajar diri agar lebih peka terhadap persekitaran dan mengajar anak secara tidak langsung akan kepentingan menguruskan tanah  untuk manfaat bersama.

**

Sebenarnya cuti ini peluang untuk kita rapatkan persaudaraan. Samada mempunyai pertalian darah ataupun tidak. Jadi, bagaimana merapatkan ukhuwwah dikalangan kita?

Teringat ketika berada mula sampai di Maghribi, saya diingatkan agar sentiasa sertai jemaah (ketika itu kurang dari 10 orang yang berada di Kenitra, perkampungan pelajar Malaysia, sekarang mungkin hampir 200 pelajar Malaysia di sana). Bermula dengan bermain bola bersama setiap petang di padang pasir membuatkan saya dapat mengenal setiap seorang dan hubungan persaudaraan sangat mudah terjalin secara mesra.

Orang arab pun suka mencabar pasukan Malaysia kerana kami jarang menolak pelawaan mereka untuk menjayakan perlawanan persahabatan. Malah, kawan arab kami yang rapat juga pasti akan membela kami jika kami diejek dengan ‘chinnuwa’ yang bermaksud anak cina!. He he he

Kalau adik beradik pula, kami (anak-anak lelaki) gemar melakukan aktiviti riadhah selepas Subuh dengan bermain raket. Bukan sahaja ketika zaman bujang, tetapi hingga ke saat ini itulah diantara aktiviti kami merapatkan ukhuwwah masing-masing.

Kuncinya BERSUKAN dengan menjaga adab-adabnya.

Nabi pun ada aktiviti SUKANnya tetapi biarlah belajar cara bersukan yang dapat merapatkan diri kita kepada Allah bukan semakin jauh kita denganNya…

Cuma yang masalahnya, yang selalu ‘ponteng’ untuk menyertai aktiviti yang dianjurkan.

 

Wallahua’lam

9.09 am

-sementara demi menunggu tukang paip membaiki saluran air!

Bacalah!

“Saya lihat iddah ini menyusahkan wanita kerana dalam tempoh iddah, wanita tersebut tidak boleh keluar rumah. Bagaimana kedudukan wanita yang bekerja atau ada keperluan untuk keluar rumah?” -petikan dari buku Salah Faham Tentang ISLAM ms 78.

Jawapannya, belilah buku tersebut.

Buku yang sedang saya baca ialah :

1. Salah faham tentang Islam – Ustazah Nik Salida & Ustaz Nidzam

Sedang dibaca

2. Benarkah Alexander bukan Zulkarnain? – Afareez

Akan dibaca

Buku yang pertama dibeli oleh isteri saya. Cuma, saya pula yang minat membacanya. Kelebihan buku ini ialah;

-bab yang lengkap dengan salah faham dan jawapan. Ada mengenai AlQuran, Hadith, Wanita, Ibadat, Hiburan dan macam-macam lagi.

-soal jawab dari masyarakat umum untuk lebih mudah difahami

-jawapan yang santai, tidak terlalu berat

-sesuai untuk orang awam apatah lagi pendakwah

-sesuai dijadikan hadiah kepada orang yang baru mengenali Islam

Pembacaan setakat ini : 30%

Buku yang kedua dibeli oleh saya sendiri kerana ingin mendalami nama yang diberi oleh ayah. Lagipun, nama kita adalah yang paling bernilai. Nama Zulkarnain ini adalah pelik ketika saya berada di Maghribi kerana masyarakat arab tidak memberi nama demikian pada anak-anak mereka. Pelik tetapi nama ini tidak dilupa ketika berada dengan masyarakat arab. Syukran jazilan kepada ayah!

Buku kedua ini belum dibaca. InsyaAllah, masa yang paling sesuai untuk dibaca ialah ketika di dalam feri. Tetapi, ada lagi satu buku mengenai Zulkarnain dan Alexander;

Akan dibeli!

Ya, itulah kembarnya. InsyaAllah, buku ini akan menjadi milikku…

Previous Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.